Pengalaman pertama saya dengan angel shoter, sangat mengecewakan

Pengalaman pertama saya dengan angel shoter, sangat mengecewakan – Di Sisi lain, kami menggambarkan Pemungutan angle shooters dan memberikan beberapa contoh. Hari ini, silakan kita bahas dua kesempatan waktu saya peluang alami Pemungutan angle shooters. Peluang ada yang lain, yang saya tidak kenali.

Saya sedikit ragu bila kesempatan pertama adalah permasalahan yang keunikan. Kesempatan kedua cukup polemis. Apakah itu Angle Shoot, nakal langsung, atau betul-betul sah?

Pengalaman pertama saya datang demikian tahun kemarin waktu saya masih bermain kartu 7-kartu, dalam permainan batas rendah di Hollywood Park Casino di Inglewood, California. Saya terhubung dengan dua pasangan menengah di flop, tangan yang cukup baik.

Setelah kartu terakhir diberi, lawan saya, seorang wanita paruh baya yang disebutkan pemain lepas-agresif, bertaruh terbuka dari tempat awal. Saya dihubungi kunjungi Situs Judi Online. Dia menatapku dengan senyum yang dipaksakan, serta menjelaskan, “Saya punya garis lurus.”

Waktu saya mengambil kartu saya, bersiap-siap untuk membuangnya, si pedagang memelototinya; dan, dengan suara suara yang keras, jelas – dan marah -, menyuruhnya, “Angkat tanganmu!” Dia ragu-ragu, serta ada empat-ke-a-lurus. Dia menggambar lurus tetapi gagal terhubung. Dia nampak malu – atau pura-pura, “Saya mohon maaf. Saya membuat kesalahan.”

Seorang pemain yang duduk di samping kanan saya, lihat ke saya, dan, dengan suara rendah, menerangkan pada saya: “Dia telah kerjakan itu awalannya.” Saya melihat dia sedang berupaya untuk Angle Shoot saya keluar dari permainan. Dalam pertimbangan saya, tanpa ragu, setelah menginformasikan “lurus,” dia menunggu saya untuk melipat. Setelah itu, dia tidak perlu menunjukkan tangannya.

Setelah itu, saya ketahui itu adalah permasalahan keunikan Shooting Angle. Saya memberi tutorial dealer dengan baik; Saya berterima kasih atas perlindungannya. Dan itu adalah pot mempunyai ukuran baik.

Pengalaman kedua saya berjalan demikian tahun kemudian. Setelah geser ke Texas hold’em batas rendah, saya bermain di Kasino Normandie di Gardena, California. Saya memiliki masalah dengan Raja-Ratu di lubang dan dipanggil untuk melihat kegagalan. Seorang Raja jatuh di atas kegagalan, memberi saya pasangan teratas, dengan papan yang lemah.

Seorang pemain longgar-agresif di Blind Besar membuka taruhan. Saya bangkit dari tempat tengah. Beberapa lawan menyebutkan 2-taruhan saya, termasuk dua pemain di samping kiri saya.

Saya belum pernah bermain melawan mereka. Mereka berdua keliatannya saling mengenali. Dan mereka mainkan sebagian besar tangan, jadi saya pikir mereka berdua pemain longgar. Bila tidak, saya kenali sedikit tentang mereka.

Gilirannya kosong – tiga kartu kecil / sedang tidak terhubung, tidak cocok. Saya yakin pasangan saya Raja baik-baik dalam memimpin.

Si Buta Besar dicheck. Waktu saya mengambil chip saya untuk bertaruh, pemain di samping kiri saya berteriak, “cek!” Setelah itu, sesegera setelah, tanpa jeda, pemain setelah itu berteriak, “cek!” Bang, bang! Dengan chip di tangan saya, siap untuk bertaruh, saya terus akhiri taruhan saya.

Di waktu itu, pemain di samping kiri saya langsung, protes dengan keras, “ada dua cek sebelum dia bertaruh,” mengacu pada saya. Dealer sesegera mengambil taruhan saya dan mengembalikannya ke tumpukan saya, menjelaskan, “Terlambat, ada dua cek setelah Anda sebelum Anda bertaruh.” Jadi, lawan saya memperoleh kartu gratis untuk melihat sungai. Bila tidak, saya berprasangka jelek, mereka akan dilipat ke taruhan saya pada gilirannya.

Sungai itu tiga. Kesempatan kali ini, saya dengan cepat bertaruh waktu giliranku untuk menyatakannya. Tapi sekarang ini, pemain di samping kiriku mengangkatnya. Saya salah satu yang mengontak. Dia ada bertiga saku.

Pemungutan angle shooters, atau selingkuh? Saya tidak yakin. Apa dealer turut? Kolusi? Saya mendesah pada manajer ruang poker – tidak berhasil. Tapi, saya memang memperhatikan beberapa minggu setelah itu bila dealer tidak kerja di kasino.